Perbedaan Makna Plagiarism dan Similarity


Memahami plagiarisme wajib memahami makna dan definisinya, implikasinya dan logikanya. Plagiarisme biasanya merupakan masalah etika tetapi bisa juga berubah menjadi masalah hukum tergantung situasinya. Meskipun seseorang yang melakukannya tidak dapat dikenakan tindakan hukum untuk menjiplak konten, meskipun mereka pasti akan bertanggung jawab, ini tidak demikian bagi penerbit.

Penerbit tulisan di bidang akademis seperti penelitian mahasiswa, dosen, atau peneliti sering dihadapkan pada pertanyaan apakah isi materi termasuk dalam ruang plagiarisme. Dalam kasus seperti itu mungkin berguna untuk dapat membedakan antara plagiarisme, similarity dan pelanggaran hak cipta.

Perbedaan antara plagiarisme dan similarity
Ketika konten dari materi yang diberikan, baik itu artikel, ulasan atau kertas, yang dipublikasikan dalam penerbit atau di social media memiliki kesamaan dengan materi lain tersebut dapat terlihat. Namun, kasus tersebut tidak secara otomatis dapat disimpulkan bahwa konten yang bersangkutan telah dijiplak. Pada kasus seperti ini berarti bahwa konten yang mirip atau memiliki Similarity dengan materi lain, kasus seperti itu sering ditemukan tetapi tidak disimpulkan praktik yang tidak jujur ​​atau ilegal.Khususnya dalam makalah akademis, persentase tinggi dari persamaan kesamaan dapat dengan mudah dijelaskan melalui perbandingan dan analisis isi dan konteksnya. Mengutip judul kertas lain akan dideteksi sebagai kesamaan(Similarity). Begitu juga nama, judul buku atau bibliografi, referensi dan kutipan, frasa umum, dan konstruksi, dll. Meskipun serupa, mereka tidak memenuhi syarat sebagai plagiarisme karena plagiarisme menyiratkan penggunaan karya atau ide orang lain seolah-olah itu milik mereka sendiri.Contoh kasus yang dapat diambil misalnya, ulasan makalah akademis seperti skripsi, thesis, desertasi, jurnal ilmiah. Konten makalah akademis semacam itu akan menampilkan banyak kutipan dari kertas asli. Selain itu, itu juga akan mencakup banyak persamaan lain karena parafrase, menggunakan konsep yang sama dan sebagainya. Oleh karena itu, jika anggapan diberikan tidak dapat dikategorikan sebagai plagiarisme. 

Menurut rujukan dari situs turnitin.com yang merupakan rujukan cek plagiarism dari kemenristekdikti.

Sebuah tulisan yang megandung plagiarism ditentukan oleh instruktur untuk melihat kertas dan laporan orisinalitas untuk menentukan apakah sesuatu itu plagiarisme, dan sejauh mana — plagiarisme yang disengaja, plagiarisme yang tidak disengaja, tidak pantas / tidak ada kutipan, atau hanya kebetulan belaka. Praktik terbaik dari para instruktur menunjukkan bahwa Turnitin OriginalityCheck digunakan sebagai alat pengajaran untuk menangani kutipan dan kejujuran akademik, tidak hanya sebagai alat hukuman. 

Sumber:
http://blog.checkforplagiarism.net/telling-the-difference-between-plagiarism-and-similarity/
https://www.turnitin.com/blog/plagiarism-or-similarity
Perbedaan Makna Plagiarism dan Similarity Perbedaan Makna Plagiarism dan Similarity Reviewed by Redaksi on Rabu, Juli 18, 2018 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.